Contoh Cerpen Anak Sekolah Tentang Persahabatan di SMP

Contoh Cerpen Anak Sekolah Tentang Persahabatan di SMP – Di bawah ini, ada sebuah contoh cerpen tentang persahabatan di Sekolah, semoga bermanfaat. 🙂

Sahabat Selamanya

Namaku Setiabudhi, namun biasa dipanggil Budhi saja. Saat ini aku duduk di bangku kelas 2 SMP. Aku memiliki seorang sahabat terbaik. Ia bernama Karenina. Karenina punya hati yang sangat baik. Ia sering membantuku memahami pelajaran matematika. Ia juara olimpiade matematika. Tak jarang ibuku mengundangnya ke rumah untuk makan siang bersama sepulang sekolah. Rumah Karenina tidak jauh dari rumahku. Kami tinggal dalam satu wilayah perumahan, hanya beda komplek saja sehingga kamipun sering berangkat sekolah bersama naik sepeda. Ibu Karenina sudah meninggal dunia setahun yang lalu. Sekarang ia tinggal bersama ayahnya yang seorang pekerja keras. Ayah Karen, begitu nama panggilannya, selalu pulang jam 10 malam setiap hari nya. Ayah Karen adalah seorang pengusaha sukses di bidang properti dan furnitur. Keseharian Karen ditemani oleh asisten rumah tangga. Oleh karena itu, Karen sering bermain dan belajar bersama di rumahku hingga sore hari. Meskipun ia tampak ceria, namun aku sering melihat wajahnya yang tiba-tiba sedih ketika melihat ibuku. Mungkin, ia teringat dengan ibunya.

Suatu hari, Karen sakit demam selama seminggu sehingga ia tidak bisa datang ke sekolah. Karen tertinggal banyak pelajaran, terutama pelajaran bahasa Inggris dan biologi yang mana Karen sering merasa kesulitan. Aku mencatat dengan rajin semua bahan pelajaran yang diperlukan Karen untuk belajar, lalu aku fotokopi. Setiap hari aku menengoknya bersama Ibu, aku khawatir sakit Karen bertambah parah. Aku juga melihat ayah Karen yang tidak pergi bekerja untuk menjaga Karen. Ayah Karen tampak sedih dan menyesal sudah sering meninggalkan Karen dan kurang memberikan perhatian. Begitulah cerita yang kudapat dari ibu setelah beberapa lama mengobrol dengan Ayah Karen.

Baca Juga:  Teks Contoh Pidato Perpisahan Kelas 9 SMP

Keesokan harinya, aku melihat Karen sudah datang ke sekolah. Ternyata Karen sudah membaik kesehatannya. Aku senang ia sudah kembali sehat dan ceria. Karen bercerita kepadaku bahwa ayahnya tidak akan lagi pulang malam hari dan akan mengantarnya sekolah setiap hari, juga akan meluangkan waktu bermain bersamanya di akhir pekan. Aku semakin senang mendengar ceritanya. Kami kembali belajar bersama. Karenina selalu memukau di mataku. Meskipun ia sedang sakit, ia selalu tampil maksimal dalam presentasi kelompok. Sepertinya ia memang terlahir untuk menjadi sosok yang cerdas. Sosok Karenina yang kuat dan cerdas menginspirasiku untuk menjadi pribadi yang lebih baik lagi. Aku sangat senang bisa memiliki sahabat seperti Karenina yang bisa membuatku termotivasi dalam belajar, juga dalam menghadapi kehidupan.

Seminggu menjelang ujian semester, ayah Karen menelpon ibuku. Ia mengabarkan bahwa Karen masuk rumah sakit. Aku panik juga sedih mendengarnya. Sepulang sekolah aku dan ibu menjenguk Karen. Dokter mengatakan bahwa Karen jatuh dari tangga dan kepalanya terbentur. Karen harus dioperasi ke Singapura untuk mendapatkan penanganan yang terbaik. Ayah Karen sedang mengurus semua berkas dan urusan ke berangkatan mereka ke Singapura. Aku semakin sedih, namun aku hanya bisa mendoakan semoga tidak terjadi apa-apa dengan Karen. Keesokannya Karen dan Ayahnya berangkat ke Singapura. Saat itu Karen belum sadarkan diri juga.

Baca Juga:  2 Contoh Karangan Deskripsi tentang Sekolah (Terbaru)

Ujian semester pun berlalu. Aku ingat biasanya menjelang ujian semester, aku dan Karen belajar bersama di sekolah bersama temen- teman sekelompok dan Karen selalu menjadi inisiator belajar kelompok itu. Semester ini berbeda. Tidak ada belajar kelompok. Aku belajar sendiri di rumah. Aku berusaha keras untuk membuktikan pada Karen bahwa aku bisa mendapatkan nilai matematika yang bagus. Aku harap ketika dia sudah sembuh, dia akan senang mendengarnya.

Dua minggu kemudian, ketika pembagian rapor, aku melihat ayah Karen datang ke sekolah menemui wali kelasku. Dengan mata berkaca-kaca, ayah Karen membicarakan sesuatu yang serius dengan ibu guru. Aku hanya memandangnya dari kejauhan dan kuajak ibu menghampiri ayah Karen. Jantungku berdegub kencang. Aku bertanya-tanya apakah ada yang terjadi dengan Karen. Dengan tidak sabar, aku bertanya pada ayah Karen tentang keadaan sahabatku itu. Ayah Karen mengatakan bahwa Karen sudah ada di rumah. Hanya itu yang dikatakannya. Namun, hati ku tenang. Aku jadi ingin segera pulang dan bertemu Karen. Sudah sebulan kami tidak bertemu. Akhirnya aku pergi ke rumah Karen bersama ibu dengan naik mobil ayah Karen. Sepanjang perjalanan, ayah Karen tidak banyak bicara dan sebentar-bentar mengangkat telponnya yang berdering.

Baca Juga:  22 Contoh Pantun Nasehat Agama yang Harus Dibaca

Sesampainya di rumah Karen, aku melihat ramai orang-orang duduk di kursi yang sudah di sediakan di luar rumah. Aku bingung bukan main. Ada acara apa di rumah Karen sebenarnya. Aku dan ibu berpandang-pandangan, sama herannya perasaan kami. Kemudian begitu aku masuk ke rumah nya, seorang gadis kecil berambut pendek mengejutkan ku dengan tawanya. Aku tidak mengenalinya. Rambutnya pendek dan mengenakan gaun berwarna putih. Ah ternyata itu Karen dan hari itu adalah hari penikahan ayah Karen dengan seorang perawat yang selama sebulan ini merawat Karen di Singapura. Jantungku rasanya mau copot. Aku sudah berpikir yang tidak-tidak tentang kondisi Karen. Aku sangat bahagia Karen sudah sembuh dan kini ia akan memiliki ibu lagi. Sahabat terbaikku, Karenina, tetaplah bersamaku, menjadi sahabatku selamanya. Jangan lagi meninggalkanku.

    1. Rhenaldy April 8, 2016
      • Kakak Pintar April 15, 2016
    2. Mursyidan Baldan September 26, 2016
    3. Vadya Fayza November 6, 2016

    Add Your Comment